Akhbar Tempatan

Madah Negarawan

Madah Negarawan

Popular Posts

Edisi Rapat Umum: Sedikit Analisa dan Kritikan

Rapat umum yang pertama telahpun selesai. Sambutan daripada para audiens sangat menggalakkan dengan kehadiran ramai penyokong calon-calon yang bertanding. Tahniah diucapkan kepada semua yang memberi sokongan dan menunjukkan semangat dalam menghadapi proses demokrasi di kampus.
.
Niat hadir menyaksikan rapat umum hanyalah kerana mahu melihat calon-calon pilihan berpidato memperkenalkan diri masing-masing. Beberapa orang calon tidak saya kenali dan itu membuatkan saya tidak begitu berminat untuk mengikuti hingga ke penghujung. Tetapi saya sempat mengikuti pidato calon-calon pilihan seperti Bazilah bt. Mohamad Zaki, Muhammad Nur Hazim bin Mazlan, Ahmad Wafi bin Sahedan, Abel Benjamin Lim, Mohd Faiz bin Omar, dan Aishah bt Mohd Marsin (sekadar menyebut beberapa nama).
.
Kemunculan pertama mereka di khalayak ramai tampak meyakinkan dan tidak mengecewakan.
.
Beberapa penilaian telah dibuat terhadap calon-calon berdasarkan beberapa kriteria iaitu:
1) Kualiti calon dari segi keyakinan, gaya dan kelancaran berpidato di hadapan audiens
2) Isu-isu yang diperjuangkan
3) Populariti calon
.
Secara jujur calon yang saya sebutkan tadi tidak menghadapi sebarang masalah. Namun, topik entri kali ini berkenaan isu-isu yang diperjuangkan oleh beberapa calon yang nampaknya sudah basi dan membosankan.
.
Rasanya rapat umum yang pertama ini hanyalah sesi perkenalan calon terhadap para pengundi tetapi sudah ada calon yang terlepas manifesto dan sibuk menyatakan perjuangan dan pendirian mereka terhadap perkara-perkara yang dirasakan tidak perlu.
.
Antaranya kisah bas, wireless dan mahu hapuskan AUKU.
.
Ini kisah lama la...dah jadi kisah hikayat dalam kitab sejarah lama. Isu-isu tersebut sudah lama diperjuangkan, sudah lama dilaung-laungkan dan penambahbaikan juga telah dilaksanakan. Janganlah sampai calon-calon PRK kita dilabel sebagai ketinggalan zaman dan ketandusan idea.
.
Ada golongan yang berkeinginan dan bercita-cita kononya mahu mewakili suara rakyat, memperjuang serta membela nasib rakyat. Misi yang cukup cantik - berkobar-kobar, tetapi kalau pemikiran masih di takuk lama, isu-isu yang dibangkitkan hanyalah setakat wireless dan bas...saya rasa mereka belum lagi mencapai standard mahasiswa yang diinginkan. Tidak perlulah pasang angan-angan tinggi melangit kalau setakat mencedok isu-isu lapuk.
.
Tiap-tiap tahun isu yang sama. Universiti melalui MPP telah mengambil langkah sewajarnya untuk menambahbaik perkhidmatan tersebut. Tolonglah....cari isu lain seperti isu-isu nasional dan aplikasikannya dalam kehidupan warga kampus. Perlihatkanlah diri anda sebagai mahasiswa berwawasan dan berpandangan jauh.
.
Setakat ini untuk menilai secara keseluruhan calon-calon PRK adalah masih terlalu awal. Sama-sama kita tunggu rapat umum kedua yang akan memperlihatkan para calon berpidato menyatakan perjuangan dan manifesto masing-masing.
.
Mungkin juga dalam rapat kedua nanti kita akan dapat lihat kelemahan calon tertentu yang tidak dapat menangkis provokasi daripada para penyokong kumpulan lawan. Siapa pula yang akan dihentam selepas ini?
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

1 comments:

L@Ks@mAn@ Sp@rrOw said...

ya betul...saya setuju..nampaknye mereka masih seperti katak dibawah tempurung yang hanya tahu isu2 lapuk...padahal banyak lagi yang perlu diketengahkan dalam kes ni...kata universiti apex...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lain-lain Cerita di OH BELOG!