Akhbar Tempatan

Madah Negarawan

Madah Negarawan

Popular Posts

Menilai Tahap Keintelektualan Mahasiswa


Sesi kemasukan mahasiswa baru bagi sidang akademik 2010/2011 semakin hampir dan pastinya hanya mereka yang mempunyai kelayakan akademik seperti yang ditetapkan oleh pihak universiti layak mendapat tempat yang terhad di IPTA seluruh negara.
.
Persoalan yang sering ditimbulkan ialah adakah calon-calon yang bakal bergelar mahasiswa ini benar-benar mempunyai keintelektualan yang sepatutnya untuk menggalas tanggungjawab sebagai mahasiswa? Keintelektualan yang bagaimana? Jika keintelektualan itu ditafsirkan dari sudut pencapaian akademik semata-mata, sudah pasti ia belum mencukupi dan tidak menunjukkan tahap intelek yang sebenar. Oleh sebab itu syarat kemasukan universiti pada masa kini diperketat dengan lebih mengutamakan pelajar-pelajar yang bergiat aktif dalam aktiviti luar kelas di samping menitikberatkan pencapaian akademik.
.
Namun, apabila telah menjejakkan kaki ke menara gading, sebahagian daripada mahasiswa yang dikatakan pelajar aktif di sekolah didapati kurang melibatkan diri dalam program dan aktiviti di universiti. Malah ada juga segelintir mahasiswa langsung tidak bergiat aktif dalam sebarang acara. Lebih malang lagi masih ada golongan mahasiswa yang lemah pengetahuan amnya dan tidak mengambil pusing mengenai isu-isu semasa dalam dan luar negara. Hasilnya, mereka gagal menyampaikan pendapat dengan baik apabila diajukan pertanyaan, apatah lagi jika diajak berdebat yang memerlukan pengetahuan am yang luas dan kebijaksanaan berbicara. Bayangkan masih ada yang bertanyakan mengenai tragedi 13 Mei 1969, malah ada mahasiswa tidak mengenali menteri kabinet yang memegang portfolio utama. Perkara sebegini wujud dan saya lihat sendiri sepanjang berada di kampus.
.
Baru-baru ini seorang rakan saya mengeluh setelah menonton rancangan Bicara Siswa TV1. Beliau mempersoalkan mengapa panelis rancangan tersebut yang juga merupakan pemimpin mahasiswa universiti tidak dapat menjawab soalan berkenaan isu-isu siswa dan kampus yang dikaitkan dengan situasi semasa negara dengan baik. Mereka seolah-olah menjawab soalan secara ‘schematic’ atau menggunakan ayat buku, bermakna apa yang mereka lontarkan umpama skrip. Kegagalan menyampaikan pendapat daripada pemikiran dan ideologi sendiri adalah satu perkara yang dianggapnya sebagai minda yang tidak berkembang dan tahap keintelektualan berada pada tahap yang rendah.
.
Jadi, kita dapat ihat bagaimana para pemimpin pelajar tidak memberi respon yang diharapkan. Dengan kata lain mereka gagal memberikan impak yang berkesan serta kurang memberi input kepada para penonton yang juga merupakan para mahasiswa yang mahukan satu jawapan konkrit dan rasional. Ini merupakan kelemahan yang perlu diatasi segera. Isu yang sering dimainkan di kampus-kampus pada masa kini ialah mengenai mahasiswa itu sendiri yang dikatakan semakin lesu. Ya, memang benar. Memang itu yang terjadi pada hari ini apabila kita melihat daripada keterampilan, gaya percakapan, idea yang dilontarkan dan pemikiran mahasiswa yang masih berada dalam ruang lingkup yang terhad. Mungkin juga berpunca daripada kurangnya pengalaman dan penglibatan dalam aktiviti kesukarelaan, tabiat membaca yang terbatas dan kurang mengambil tahu isu-isu semasa. Inilah perkara yang menjadi penghalang kepada mereka untuk berinteraksi, berkomunikasi dan memberi pandangan dengan huraian menarik, matang dan berkredibiliti.
.
Sebenarnya, keintelektualan boleh dibina dan dijana dengan sikap mahasiswa itu sendiri. Nyata apabila mahasiswa tidak mengambil peduli mengenai apa yang berlaku di dalam negara seperti peralihan kepimpinan negara, rombakan kabinet, pindaan akta, situasi politik semasa, persidangan parlimen dan sebagainya ia merupakan kelemahan yang harus ditangani segera.
.
Pihak universiti diyakini banyak menganjurkan program-program bertaraf kebangsaan dan ini merupakan ruang dan peluang yang harus diisi oleh mahasiswa untuk bergiat aktif sama ada sebagai sukarelawan, urusetia mahupun peserta. Di Universiti Sains Malaysia sendiri banyak menganjurkan seminar dan program-program di luar kuliah setiap tahun seperti National Innovation and Research Competition (NIRC), Kursus kejurulatihan Pimpin Siswa, Ekspo Konvokesyen (ConvEx), Kursus Pembimbing Program Siswa Lestari (PPSL) dan banyak lagi program berbentuk seminar, persidangan, forum termasuklah yang dianjurkan oleh Majlis Perwakilan Pelajar (MPP) dan persatuan-persatuan pelajar. Secara tidak langsung pengalaman tersebut membolehkan mereka mendalami dan memahami apakah input yang diperoleh hasil daripada penganjuran program berkenaan.
.
Keterlibatan mahasiswa dalam merancang, merangka dan menggerakkan program-program di universiti juga mampu mengembangkan bakat dan pengetahuan dalam prosedur menjalankan program, pengurusan majlis, protokol, interaksi dan menilai keberkesanan program. Penglibatan sekadar sebagai peserta masih belum mencukupi. Ini juga merupakan salah satu perkara yang seharusnya membantu mahasiswa meningkatkan keintelektualan dan imej sebagai mahasiswa yang berwawasan. Tahap keintelektualan juga kedangkala diukur berdasarkan kemampuan berpidato, berhujah, berlakon dan pelbagai lagi kemahiran insaniah yang mungkin tidak dimiliki oleh setiap orang. Namun, ia boleh diasah sekurang-kurangnya dengan meningkatkan daya pemikiran dan pengetahuan am melalui bahan-bahan bacaan ataupun dengan cara mengikuti rancangan berbentuk forum atau bual bicara seperti Hujah TV9, Soal Jawab TV3 dan rancangan lain yang berinformasi. Hakikatnya banyak cara yang boleh kita lakukan selain daripada apa yang dinyatakan di atas bagi meningkatkan keintelektualan mahasiswa.
.
Jangan kita lupa, Sudut Pidato yang diwujudkan semula di IPTA baru-baru ini dikatakan tidak mendapat sambutan. Mengapa? Salah satu faktor yang dinyatakan adalah kerana kurangnya sikap berhujah dalam kalangan mahasiswa. Jika suatu ketika dahulu mahasiswa lantang bersuara dan sibuk berpidato memperjuangkan isu-isu kebajikan mahasiswa, namun bahang suasana itu tidak lagi bertapak di IPTA hari ini. Selepas ini akan tertubuh pula Parlimen Mahasiwa di USM yang diharapkan akan menampilkan wajah-wajah wakil mahasiswa yang akan berhujah sepertimana yang berlaku di Dewan Rakyat. Medium dan platform sudah tersedia. Namun adakah mahasiswa bersedia untuk menyahut cabaran ini? Sekarang, marilah sama-sama kita menilai di manakah sebenarnya tahap keintelektualan mahasiswa hari ini dalam memastikan keintelektualan merupakan kesinambungan daripada budaya kecemerlangan yang diamalkan universiti tempatan.
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

5 comments:

The Street Ruffian @ Dr. Rey said...
This comment has been removed by the author.
The Street Ruffian @ Dr. Rey said...

aku macam tau jek pasal benda ni..

Aziz Azmi said...

biasa la...ni kan isu kampus...mest la ko tau.
ko pun mest kenal sapa yg komplen pasal bicara siswa tuu....hehe

Muhammad Syukri Sa'adon said...

tak ada semangat langsung tengok bicara siswa hari tu..terus aku keluar tengok cerita merapu persia kat bp mall..

dalam hal ni kita sebagai mahasiswa/i kena fikir, kita nak jadi acuan atau klon buku yg dah di tulis oleh orang2 terdahulu daripada kita, atau kita nak buat acuan kita sendiri. atau kita guna acuan yg dah sedia ada untuk kita buat penampilan baru..

jangan terlalu ikut ayat buku tapi kita olah semula ayat untuk mudah difahami..diselit sedikit unsur2 humor supaya yg mendengar tidak berasa bosan..hal2 akademik adalah sesuatu yg membosankan jika disampaikan dalam suasana yg terlalu 'skema'..

ks30069 said...

ya...skema...sebut pasal skema...kawan aku paling skema ialah Ainfikri...hahahaha...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lain-lain Cerita di OH BELOG!