Akhbar Tempatan

Madah Negarawan

Madah Negarawan

Popular Posts

Kisah Liwat Yang Meluat

Perbicaraan paling panas yang telah sekian lama dinanti-nantikan akhirnya berlangsung hari ini dengan mendapat liputan media yang sangat luas. Kes liwat yang membabitkan Anwar Ibrahim (tertuduh) dan Saiful Bukhari Azlan (pengadu) sudah lama tertangguh sehinggakan ramai yang sudah meluat dengan pelbagai helah dan alasan tertuduh untuk mengelak daripada menghadapi perbicaraan ini.
.
Berani kerana benar, takut kerana salah. Ungkapan ini sudah cukup membuktikan bagaimana dua orang aktor dalam kisah liwat ini memainkan peranan masing-masing dalam membuktikan mereka berada di pihak benar atau salah.
.
Mahu tidak mahu, saksi yang dipanggil untuk memberikan keterangan akan menceritakan dengan terperinci, dari A hingga Z, setiap inci dan sudut akan diteroka dan dirungkai satu per satu. Segala rahsia dan perkara sulit akan terbongkar dalam sebuah kamar perbicaraan yang mulia. Sungguh memalukan. Bagi Saiful, dia terpaksa mendedahkan segalanya atas dasar menuntut keadilan dan membersihkan maruahnya. Anwar pula akan terpalit dengan segala kekotoran permainannya sendiri jika terbukti pertuduhan yang dikenakan ke atasnya. .
.
Kes yang dibicarakan adalah mengenai salah laku dan orientasi seks songsang yang didakwa dilakukan oleh seorang pemimpin hebat yang berpengaruh. Sudah tentulah pengamal media sibuk menambah lagi kehangatan dan menokok tambah unsur sensasi dalam rencana dan laporan akhbar dan berita masing-masing.
.
Maka tidak hairanlah segala isi kandungan perbicaraan tersebut mengandungi unsur-unsur yang tidak patut diketahui oleh kanak-kanak belasan tahun dan kebawah. Meluat mata membaca, meluat lagi telinga yang mendengar laporan media.
.
Sudahlah kes liwat merupakan satu perkara yang dianggap sangat jijik dan langsung tidak boleh diterima oleh masyarakat timur, ditambah pula si pelaku merupakan seorang pemimpin yang diangkat sebagai hero oleh pakatan pembangkang. Bertambah meluatlah orang kita apabila membaca dan mendengar laporan media.
.
Saya tegaskan di sini, artikel ini tidak menyalahkan atau menafikan peranan media sebagai medium dan saluran maklumat kepada masyarakat. Peranan dan tugas pengamal media sangat dihormati dan dihargai dengan laporan yang telus dan berintegriti. Tetapi amat malang bagi mereka kerana terpaksa melaporkan berita yang tidak enak didengar dan menimbulkan rasa meluat.
.
Hari pertama perbicaraan sahaja sudah banyak istilah-istilah seperti "air mani", "dubur", "zakar", "fuck" dan lain-lain perkataan telah menjadi mainan media. Tidak mengapalah, tugas media ialah melaporkan walaupun kita meluat untuk mendengarnya.
.
Kita sudah lama membiarkan Anwar Ibrahim 'bermain drama dan nyorok-nyorok', sekarang sudah tiba masanya dia dibicarakan atas pertuduhan yang dikenakan ke atasnya.
.
Saya berbual dengan seorang anggota polis yang merupakan jurulatih Kor SUKSIS di USM mengenai isu ini, beliau dengan spontan menjawab, "Memang dia buat"....menurut beliau lagi, anggota polis yang terlibat dalam penahanan Anwar atas tuduhan meliwat Saiful telah menemui isteri Anwar, Wan Azizah dan ketika itu terpacul dialog ini: "Dia buat lagi? Tak serik-serik lagi orang tua ni"....
.
Percaya atau tidak? Allah saja yang maha mengetahui....
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

1 comments:

Muhammad Syukri Sa'adon Ibrahim said...

banyak lagi helah yg masih belum di bongkar..

aku suka dengan ayat ni, "Dia buat lagi? Tak serik-serik lagi orang tua ni".... tak dapat komen panjang2 sebab isu yg sensitif..aku tak ada duit juta2 kalau kena saman..

aku sendiri pernah dengar ayat macam ni "siapa nak ngaku kena liwat sebab masing2 dah ada yg bergelar Datuk, Datuk Seri dan sebagainya...". fikirkanlah..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Lain-lain Cerita di OH BELOG!